Monday, 24 October 2011

KISAH PENGEMBARAAN NABI YAAKUB AS




Firman Allah SWT dalam Surah Yusuf Ayat 6: Dan demikianlah caranya Tuhanmu memilihmu, dan akan mengajarmu takbir mimpi, serta akan menyempurnakan nikmatNya kepadamu dan kepada keluarga Yaakub: sebagaimana Ia telah menyempurnakannya kepada datuk nenekmu dahulu: Ibrahim dan Ishak. Sesungguhnya Tuhanmu Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana

Sikap cemburu dan iri hari yang telah menguasai diri Ishu semakin menjadi-jadi terhadap saudaranya Yaakub, sehingga ia berani membuat berbagai- bagai ancaman untuk menakut-nakutkan saudaranya itu. Sikap ini tidakdapat dibendung lagi setelah dicalonkan oleh ibunya kepada Nabi Ishak untuk didoakan supaya Yaakub mendapat keberkahan pada umurnya, dilimpahi rezeki yang banyak dan baik serta mendapat keturunan yang baik serta soleh.

Ishu mengancam Yaakub yang ia pada suatu masa nanti bahawa zuriatnya akan membinasakan keturunannya kelak. la juga menunjukkan sifat bangganya di hadapan Yaakub kerana berjaya memiliki isteri-isteri yang cantik serta ramai anak. Sedang Yaakub pula tidak mempunyai isteri dan anak, apa lagi harta benda, langsung ia tidak miliki. Namun demikian Yaakub memadai dengan mendapat kasih sayang dari ibu bapanya.
Akan tetapi, sikap Ishu yang keterlaluan itu tidak dapat diubah lagi dengan kasih sayang yang ditunjukkan oleh Yaakub terhadapnya. Sehingga dengan itu Yaakub merasakan bahawa tidak ada jalan lagi ia harus berusaha untuk mengelakkan daripada terputusnya perhubungan saudara antara mereka berdua. Dan sememangnya hal yang demikian dikehendaki oleh Ishu agar saudaranya Yaakub tidak lagi menetap bersama-sama mereka. Baginya Yaakub adalah punca renggangnya kasih sayang dari ibu bapa terhadapnya.

Yaakub dapat merasakan keinginan saudaranya itu. Lalu ia mengambil keputusan untuk berjumpa ayahnya iaitu Nabi Ishak yang ketika itu sudah lanjut usianya. Sungguhpun begitu Yaakub sangat menghormati dan memuliakan ayahnya yang telah mendapat darjat yang tinggi di sisi Allah. Yaakub agak keberatan memberitahu keadaan itu kepada ayahnya, tetapi memandangkan usahanya selama ini tidak dapat menyelesaikan kerumitan antara mereka berdua, maka Yaakub menggagahi untuk menghadap Nabi Ishak bagi meminta pandangan dan nasihat dari ayahnya sendiri.

“Wahai ayahandaku Nabi Allah, sungguhpun usiamu begitu lanjut namun aku tetap memuliakanmu dan menghormati kedudukanmu di sisi Tuhan. Aku juga mengetahui bahawa dirimu juga telah terlalu uzur akan tetapi aku menyakini yang ayah akan mampu menolong aku memberi pandangan dan nasihat kepadaku, bahawa aku ketika ini sedang berhadapan dengan masalah antara aku dengan saudaraku sendiri iaitu Ishu.”
“Wahai ayahandaku, aku telah gagal untuk menyelamatkan hubungan persaudaraan antara kami berdua. Ishu terlalu mencemburui aku kerana aku telah mendapat perhatian dan kasih sayang yang lebih darinya. Lebih-lebih lagi setelah ia mengetahui ayah selalu mendoakan untukku agar aku sentiasa memperoleh barakah, mendapat keturunan yang baik serta ayah juga mendoakan agar kehidupanku dirahmati Allah dan memperolehi kebahagiaan.
Kerana sikapnya yang sudah keterlaluan itu, aku tidak dapat lagi menahan rasa sabardan sedihku, lebih-lebih lagi ia menyombongi aku dengan isteri-isterinya yang cantik yang dari keturunan bangsawan itu serta anak-anaknya yang ramai. Sedang aku tidak memiliki apa-apa pun, tiada isteri, tiada anak dan tiada pula harta benda untuk dibanggakan.
Oleh itu wahai ayahanda, aku mengadukan hal ini kepadamu agar ayah dapat menemukan jalan penyelesaian, agar perhubungan kami yang telah sedia retak ini tidak terus terputus. Aku juga mengetahui bahawa ayahanda adalah Nabi Allah dan selalu pula mendapat wahyu dari Allah serta mempunyai pandangan yang tajam dan pemikiran yang dalam, maka fikirkanlah bagaimana jalannya untuk menyelesaikan kerumitan ini wahai ayahku.”
Nabi Allah Ishak bila mana mendengar pengaduan dan cerita dari anak yang dikasihinya itu lalu ia menangis teresak-esak. la merasakan bahawa ujian Allah kali ini amat berat baginya dalam usianya yang begini lanjut. Namun ia menjawab keresahan yang dialami oleh anaknya Yaakub. “Anakku Yaakub, aku terlalu sedih mendengarkan berita ini. Wahai anakku, sayangnya aku sudah terlalu tua da- kau sendiri dapat menyaksikan keadaa’ wajahku yang sudah berkedut beribu ini dar bongkok punggungku. Dengan itu aku sudah tidak berkeupayaan lagi melakukan apa-apa kerja pun.”
“Wahai anakku Yaakub, kau juga mengetahui usiaku yang makin hampir ke ambang maut, panggilan llahi semakin hampir aku rasakan, dan aku jugaakan mengucapkan selamat tinggal kepadamu dan dunia ini. Tetap jika aku mati di saat ini sedang karnu bersaudara tidak berbaik antara satu sama lair maka sudah pasti menderita hidupku di sana nanti dan hidupmu juga akan teraniaya, kerana saudaramu itu bijak dalam soal ini. Dan tentu ia akan berusaha meminta pertolongan dan sepupumu yang berkedudukan dan berpengaruh di daerah ini.
Wahai Yaakub, dengar dan turutilah nasihat serta pandanganku ini. Hanya ini sahaja yang mampu aku tolongimu dalam keuzuranku yang begini. Engkau tinggalkanlah, berangkatlah engkau meninggalkan bumi tumpah darahmu ini buat sementara waktu. Pergilah engkau ke negeri bapa saudaramu sebelah ibumu yang berada di negeri Faddan A’ram iaitu di Iraq. Cari dan dapatkan bapa saudaramu itu, yang namanya ialah Laban bin Batwail. Di sana nanti engkau akan terpelihara dan diistimewakan. Apabila engkau telah berjumpa dengan bapa saudaramu itu maka sampaikan salamku dan engkau berusahalah untuk menyunting salah seorang anak gadisnya. Engkau akan memperolehi keluarga yang bahagia dan akan mendapat kesenangan serta keberkatan hidup.
Engkau juga akan dimuliakan dengan sebab isterimu itu, dari keturunan yang mulia dan disegani di situ. Selepas itu, engkau kembalilah semula ke negeri asalmu ini (Syam). Aku akan mendoakan agar engkau dapat mengatasi masalahmu ini suatu hari nanti. Mudah-mudahan Allah memelihara dan membantu setiap usaha dan pekerjaanmu hingga engkau berjaya dan juga memelihara umatmu.”
Nasihat dan pandangan dari Nabi Allah itu, didengar dan diterima dengan baik oleh Yaakub. Sekalipun agak berat untuk dituruti kerana terpaksa berpisah dengan kedua orang tua yang sangat dicintainya. Namun semuaitu adalah untuk kebaikan baginya lebih-lebih lagi untuk saudaranya Ishu.
Dengan berat hati, maka berangkatlah Yaakub melangkah, meninggalkan bumi Syam dan kedua orang tuanya. Perginya dengan berbekalkan makanan yang sedikit tetapi membawa jiwa taqwa yang kental untuk berhadapan dengan ujian Allah yang lebih besar yang telah sedia menanti di hadapannya.



Gambar Hiasan 

Mulalah Yaakub menjalani satu pengembaraan seorang diri, merempuh padang pasir Sahara tanpa binatang tunggangan. Padang pasir yang luas dan tandus dengan panas terik matahari dan angin panas yang seakan-akan membakar kulit halusnya. Namun Yaakub terus berjalan tanpa henti-hentinya untuk menuju ke matlamat yang dinyatakan oleh ayahnya.
Setiap hari ia meneruskan perjalanan hinggalah habis bekalan yang dibawanya dan ketika ini ia diserang kelaparan dan kehausan yang amat serta kepenatari yang menyerang seluruh anggota dan sendinya kerana pengembaraan yang berhari-hari itu yang meragut hampir seluruh tenaganya sehingga Yaakub merasa seakan- akan tidak mampu lagi untuk meneruskan perjalanannya. Sedang di hadapannya masih terbentang padang pasir yang luas, tidak kelihatan pun pokok dan tumbuhan yang hijau. Ketika itulah Yaakub benar-benar dapat merasakan kesusahan dan penderitaan musafirnya, menanggung lapar dan dahaga yang amat hingga ia membimbangi perjalanannya itu samada perlu diteruskan atau berpatah balik.
Dalam ia menimbang-nimbang itu, terlihat olehnya sebuah batu besar yang mempunyai sedikit naungan untuk berteduh dari matahari. Yaakub lantas berhenti di bawah naungan itu, melepaskan lelah dan penat akibat perjalanan yang begitu jauh dan menyulitkan yang menyebabkan pecah-pecah tapak kakinya kerana pasir-pasir yang panasnya seperti bara api.
Yaakub lalu tertidur di situ dengan tidur yang begitu nyenyak. Dalam tidurnya itu, Allah telah datangkan kepadanya mimpi yang benar, iaitu merupakan wahyu yang pertama dari Allah. Dengan mimpi itu menandakan dirinya diangkat oleh Allah sebagai Nabi-Nya. Dalam mimpi itu juga Allah mengilhamkan ke dalam hatinya bahawa ia akan ditemukan dengan kehidupan yang bahagia, akan mendapat kejayaan besar, keturunan yang baik dan akan menguasai bumi dan yang akan mendapat kitab dari Allah seperti nabi dan rasul-rasul sebelumnya.
Alangkah gembiranya Yaakub setelah terjaga dari tidurnya, lapang dadanya, hilang keletihan dan kepenatan yang dirasakan sebentar tadi kerana kurniaan dalam mimpinya itu. la dapat merasakan kehebatan dan rahmat dari Allah dan telah ternyata akan apa yang didoakan oleh ayahnya Nabi Ishak itu hampir menjadi kenyataan.
Yaakub juga membayangkan di hadapannya terbentang sebuah padang harapan yang luas. Dengan perasaan gembira dan kesyukuran, Yaakub melangkahkan kaki merempuh keperitan bumi Sahara yang tandus dengan harapan supaya segera sampai ke tempat yang dicita-citakannya.



Gambar Hiasan 


Beberapa hari perjalanan diteruskan, maka sampailah Yaakub di suatu tempat yang bernama Sawadimah iaitu dusun pertama yang termasuk dalam negeri yang didiami oleh bapa saudaranya, Laban. Maka mulalah Yaakub bertanya orang-orang yang dijumpainya akan kediaman pakciknya itu. Setiap orang yang ditanyanya kenal akan siapa Laban bin Batwail, kerana beliau merupakan orang yang menjadi ikutan umat di situ. Beliau juga mempunyai padang rumput yang luas dan memiliki peliharaan kambing yang banyak. Lalu mereka menunjukkan kepada Yaakub seorang anak perempuan yang sedang menggembala kambing, “Itulah Rahil, anak perempuan Syeikh Laban sendiri.”
Ketika terlihat sahaja Nabi Yaakub akan rupa paras gadis itu, tiba-tiba hatinya bergetar, gelisah dan tidak tentu tingkah lakunya kerana ternyata gadis itu memiliki rupa yang cantik, sopan dan lemah lembut. Ini membuatkan hati Yaakub benar-benar telah jatuh hati dan dalam diam-diam menyimpan keinginan dan hasrat yang tinggi untuk memiliki gadis di hadapannya itu suatu hari nanti.
Maka terjadilah suatu perkenalan yang mesra antara Nabi Yaakub dengan anak gadis Laban, pakciknya. “Antara aku dengan engkau, ya Rahil, ada pertalian keluarga yang sangat hampir, Aku adalah Yaakub, anak kepada Ishak Ar Rasul. Ibuku bernama Rifqah anak perempuan dari nenekmu Batwail. Aku datang ke mari dengan tujuan dan maksud yang mulia, ingin berjumpa ayahmu bagi mengeratkan lagi persaudaraan kita yang sekian lama terpisah.”
Nabi Yaakub lalu dibawa ke rumah, bertemu dengan pakciknya. Kedatangannya itu telah disambut dengan rasa terharu dan penuh kegembiraan. Yaakub diberi layanan seperti anak-anak yang lainnya. Menetaplah ia di situ sehingga hilang seluruh kepenatan dan kesakitan yang dirasakan sepanjang pengembaraannya.
Setelah beberapa waktu tinggal di rumah Laban, Yaakub menyampaikan pesan ayahnya Nabi Ishak, agar kekeluargaan mereka diikat dengan lebih rapat lagi dengan mengahwinkan salah seorang dari puterinya. Laban menyetujui cadangan itu, tetapi mengenakan syarat tertentu pada Yaakub jika ia benar-benar ingin menyunting anak gadisnya. Yaakub diminta bekerja di bawahnya selama tujuh tahun dan itu merupakan mahar perkahwinannya nanti. Nabi Yaakub menyetujui perjanjian tersebut maka mulalah ia menguruskan ternakan pakciknya yang terbesar di kota Faddan A’raam.
Setelah berlalu masa tujuh tahun, Yaakub datang bertemu pakciknya untuk menagih janji yang lalu. Maka Laban menawarkan kepadanya agar menyunting Laiya sebagai isterinya. Namun Yaakub lebih menghendaki Rahil, adik Laiya. Keinginan yang dinyatakan secara terus terang itu difahami oleh pakciknya. Akan tetapi Laban sangat berpegang dan memuliakan adat istiadat kaumnya iaitu tidak akan membenarkan seorang adik melangkahi kakaknya untuk berkahwin terlebih dahulu. Namun Laban tidak akan mengecewakan hati anak saudaranya, dengan itu ia mencadangkan agar Laiya dijadikan isteri pertama Yaakub dan Rahil pula sebagai isterinya yang kedua. Dengan itu Yaakub diminta mengikat perjanjian lagi, tujuh tahun bekerja di bawahnya sebagai mahar perkahwinan bagi Rahil yang bakal menjadi isteri keduanya. Syarat itu diterima oleh Yaakub dan sejak itu ia terus menetap dan menguruskan pekerjaan pakciknya menggembala kambing dengan cita- cita dan harapan yang hampir tercapai.
Begitulah sabarnya Yaakub menanti masa tujuh tahun yang kedua berakhir dan akhirnya harapan dan cita-citanya ingin menjadikan Rahil sebagai teman hidup itu terlaksana. Maka perkahwinan antara Yaakub dan Rahil dilangsungkan dalam suasana rahmat dan barakah. Dengan yang demikian Nabi Yaakub telah beristerikan dua wanita bersaudara, yang mana waktu itu syariat ini tidak menyalahi syariat yang telah ditentukan oleh Allah.
Dengan perkahwinan itu Laban telah menghadiahkan kepada kedua puterinya seorang hamba sahaya sebagai pembantu rumahtangga mereka. Dari kedua isteri serta kedua hamba sahaya itu, Nabi Yaakub dikurniakan dua belas cahaya mata, antaranya Rawbin, Syam’un, Lawi, Yahuza, Yasakir dan Zabulon, yang kesemuanya itu dari isteri pertamanya; Yusuf dan Bunyamin dari isteri keduanya, sementara dan, Naftali, Jaddan Asir dari kedua hamba sahayanya.

Wallahua'lam


SUMBER

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...